My Family....

My Family....
Mereka adalah segala-galanya dalam hidupku...

Ahad, 4 Mac 2012

(Ayat Penawar) Gangguan Jin & Syaitan - Surah An-Nisa 115 - 121

Doa dan Panduan

Doa Bertemu Jodoh Untuk Kaum Wanita
Pernah dengar istilah anak dara tua (andartu), anak dara lanjut usia (andalusia), janda berhias dan sebagainya?
Sebenarnya penulis dan ramai pihak tidak begitu gemar hendak melabelkan seseorang wanita yang tidak berkahwin itu dengan pelbagai gelaran sedemikian.
Namun di sebalik pelbagai gelaran itu, kita kena terima hakikat, memang jumlah wanita yang belum berkahwin cukup ramai ketika ini
Ada pendapat mengatakan, antara punca wanita tidak berkahwin bukanlah kerana mereka lebih selesa hidup bersendirian daripada menanggung risiko dalam perkahwinan tetapi disebabkan tidak ramai lelaki yang layak dijadikan suami.
Sudahnya, suami orang juga yang diintai, lebih-lebih lagi suami misali, kerana mereka tentunya memikat hati banyak wanita.
Malah ada tinjaun menunjukkan, fenomena pelajar perempuan menguasai institut pengajian tinggi (IPT) dewasa ini telah mewujudkan semakin ramai golongan wanita yang enggan berkahwin.
Penulis difahamkan, yang merisaukan ramai wanita andartu ialah, masa berlalu, tetapi mereka tetap tidak mempunyai calon yang sesuai dan memahami diri mereka, dalam masa yang sama mereka juga takut untuk tangkap muat, bimbang kalau menyesal di kemudian hari.
Bagi Pensyarah Akademi Pengajian Islam Universiti Malaya (APIUM), Prof. Madya Dr. Anisah Abdul Ghani , dalam menghadapi tekanan hidup, apatah lagi ke atas golongan tanpa suami, maka menjaga hubungan dengan Allah adalah amat-amat diperlukan.
Ini kerana golongan sebegini sering dilempar dengan pelbagai tohmahan yang sudah pastinya menyentap dan mengguris hati kecil seorang wanita.
Ditambah pula dengan lemparan gelaran dan jolokan seperti ‘janda berhias’, ‘janda meletup’ ‘andartu’ dan ‘andalusia’ seperti yang disebutkan di awal tadi.
Padahal sepatutnya, golongan ibu tunggal harus dibela kebajikan dan dijaga sensitiviti mereka.
Besar kemungkinan juga, segelintir wanita yang tidak berkahwin itu bukannya memilih, jauh sekali menafikan sunnah Nabi.
Tetapi semua itu adalah dugaan Allah Yang Maha Mengetahui.
Sayangnya, itulah realiti masyarakat kita yang sesuka hati melabelkan seseorang itu tanpa meletakkan diri mereka ditempat si pulan itu.
Hakikatnya, lelucon yang berlebihan dan sindiran yang menyakitkan itu memberi kesan kepada mental, spiritual dan emosi individu yang dimaksudkan itu.
Tambah memburukkan keadaan apabila ada segelintir mengaitkan golongan sebegini dengan perlakuan maksiat dan tidak bermoral.
Meskipun tidak dinafikan ada kes sedemikian, namun punca utamanya bukanlah disebabkan oleh status mereka itu.
Lantaran itu, selagi individu yang terpaksa memikul bebanan atas tuduhan yang tidak berasas ini berpegang dengan pendirian setiap sesuatu itu adalah dengan kehendak-Nya, kata Anisah, mungkin tekanan ini dapat dikurangkan atau dijadikan penawar atau sebagai pemujuk hati.
Ermmm…menarik juga apa yang dikatakan pensyarah ini.
Apapun, alang-alang kita menyentuh bab ini, penulis ada terjumpa sepotong doa dalam laman web Darussyifa khusus untuk kaum wanita (seperti di atas)  yang mengharapkan jodoh atau dipertemukan insan yang soleh sebagai teman hidup mereka.
Darussyifa ini merupakan satu pusat perubatan cara Islam yang cukup terkenal di negara ini yang diterajui oleh Datuk Dr. Haron Din.
Mana tahu dengan mengamalkan doa ini, akan dimakbulkan harapan dan seterusnya bertemu dengan jejaka idaman yang diidamkan, InsyaAllah
Selamat mencuba!

Terima kasih kerana menyanyangiku.....

Tips Mengajar Anak Solat

Usaha mengajar anak-anak solat merupakan satu usaha yang berpanjangan dan memerlukan komitmen yang tinggi dari ibu bapa. Ibu bapa perlulah sentiasa bersabar dan terus bersungguh-sungguh sehingga solat menjadi darah daging anak-anak. Usaha ini mestilah dimulakan sejak anak-anak masih kecil bak kata pepatah, lenturlah buluh dari rebungnya.
Anggaplah solat ini satu perkara yang tidak kurang pentingnya berbanding pencapaian-pencapaian lain di dalam hidup anak-anak. Kita mengimpikan anak-anak yang soleh yang bakal mendoakan kita setelah kita meninggal dunia nanti. Jika mereka tidak solat, bilakah masanya mereka akan mendoakan kita.
Di sini dikongsikan tips-tips mengajar anak-anak solat, moga bermanfaat!
Berdoa
Sesungguhnya doa itu senjata orang-orang mukmin, maka untuk mendapat anak yang sentiasa melaksanakan solat , jadikanlah doa-doa sebagai  kebiasaan kita. Antara doa yang boleh kita amalkan ialah :
"Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa."
"Ya Tuhanku, jadikanlah aku dan anak cucuku orang-orang yang tetap mendirikan salat, ya Tuhan kami, perkenankanlah doaku.."
Bacakan doa ini sentiasa dan biarkan mereka mendengarnya, berdoalah sejak mereka belum lahir sehinggalah mereka sudah dewasa. Moga-moga mereka akan terus istiqamah dengan solat sehinggalah ke akhir hayat mereka.
Membiasakan anak-anak dengan solat
Umur 0-2 tahun
Ketika anak masih kecil, letakkan anak berhampiran dengan tempat kita solat supaya dia melihatkan kita solat sejak kecil
Katakan kepadanya : "Sekejap ya sayang, ibu/ayah nak solat sebentar"
umur 2-4 tahun
Selalu mengajak mereka untuk solat bersama : "Sekarang dah masuk waktu maghrib, Jom kita solat!" Ajak saja, dia mahu mengikut atau tidak itu perkara kedua, yang penting biar mereka terbiasa dengan ajakan kita.
Sediakan tudung kecil untuk anak perempuan, kopiah atau songkok untuk anak lelaki. Pakaikan mereka dengannya dan katakan kepadanya "Wah! Cantiknya adik pakai tudung untuk solat."Mungkin mereka hanya memakainya tidak sampai satu minit, tapi tidak mengapa, senyum sahaja kepada mereka. Ulangi perbuatan ini sehinggalah mereka sendiri yang meminta tudung/kopiah/songkok apabila kita mengajak mereka untuk solat

Berikan pelukan dan ciuman yang paling hangat kepada mereka jika mereka mngikut kita solat. Tidak kisahlah walau berapa rakat sekali pun. Kadang kala, mereka hanya mengangkat takbir kemudian melompat dan pergi bermain, walau sekecil mana perbuatan mereka mengikut kita solat, berikan kata penghargaan seperti : "Solehnya anak ibu hari ni, adik ikut ibu solat!"
Jika anak-anak memanjat kita semasa kita solat, janganlah dimarahi mereka kerana Saidina Hassan dan Hussin juga pernah melakukan perkara yang sama kepada Rasulullah s.a.w sehingga memaksa Rasulullah untuk sujud lebih lama daripada biasa. Apabila ditanya oleh para sahabat, Rasulullah mengatakan bahawa baginda tidak mahu cucu baginda terjatuh andai terus bangun. Namun, pastikan anak-anak kita suci dari najis sebelum kita solat supaya tidak terbatal solat kita terkena najis mereka. Nasihatilah mereka dari hari ke hari dengan penuh hikmah dan lemah lembut.
Jangan sesekali berkata kepada anak : "Pergi main jauh-jauh, ibu/ayah nak solat." Kata-kata demikian dibimbangi akan menjadikan anak-anak menganggap bahawa solat itu mengganggu hubungan mereka dengan ibu bapa mereka.
Mengajar anak solat
Umur 5-6 tahun
·         Ajarkan mereka bacaan dan pergerakan solat yang betul. Jika ibu bapa tidak mampu, hantarlah mereka ke Tadika/tempat pengajian yang mengajar anak-anak solat. Solat secara praktikal di sekolah sangat membantu anak-anak belajar solat dengan lebih bersemangat dan gembira.
Praktikal solat yang dibuat di Tadika Nursyifa, sangat membantu anak-anak belajar solat. Yang paling melucukan, anak-anak ini akan berebut untuk menjadi imam, bukti keyakinan mereka untuk menjadi ketua!
·         Sesekali ajaklah mereka ke masjid  atau surau untuk solat berjemaah, namun ingatkan mereka selalu untuk menjaga adab-adab di rumah Allah.
·         Terangkan kepada mereka tentang kefardhuan dan kepentingan  solat bagi setiap orang Islam supaya dia solat bukan hanya ikut-ikutan tetapi kerana kefahaman yang betul.
·         Ceritakan juga kelebihan dan ganjaran bagi orang-orang yang solat.
·         Boleh galakkan mereka solat dengan menonton video-video yang bersesuaian.
·         Sediakan carta solat, dan berikan mereka sticker setiap kali mereka berjaya melaksanakan solat. Sentiasa galakkan mereka untuk solat pada setiap waktu.
Contoh carta solat yang boleh dibuat untuk anak-anak, stiker-stiker comel diberikan setiap kali anak-anak berjaya solat.
Kad ucapan tahniah yang pernah saya berikan kepada anak kerana bangun solat subuh di pagi yang dingin.
·         Sekali sekala, kejutlah mereka untuk solat subuh, walaupun mungkin mereka akan sujud dan terus tertidur, tidak mengapa, bukankah ini hanya masa untuk mendidik mereka.
·         Jika mereka tidak mampu solat subuh pada waktunya, suruhlah mereka solat sebaik sahaja bangun tidur, tidak kisahlah jam berapa, yang penting solat.
·         Bagi ibubapa yang bekerja, biasakan bertanya anak : "Adik dah solat?" selain dari pertanyaan kita berkenaan dengan makan, kerja sekolah dan sebagainya sebaik sahaja kita pulang ke rumah. Biar mereka biasa dengan soalan itu dan mereka dapat merasakan betapa pentingnya solat dalam diari kehidupan seorang muslim.
·         Jika ibubapa menelefon anak, selain bertanya khabar, tanyakan juga tentang solat mereka.
Bersama memupuk istiqamah
Umur 7-10 tahun
Sebaik sahaja anak menginjak usia tujuh tahun, katakan kepadanya : "Bermula tahun ini, adik sudah tujuh tahun, jadi adik mestilah solat lima kali sehari. Tidak boleh tinggalkan solat lagi, tujuh tahun hingga sembilan tahun merupakan tahun latihan solat untuk adik. Jika adik meninggalkan solat ketika berumur sepuluh tahun nanti, ayah dah boleh rotan adik. Jadi adik kena berlatih bersungguh-sungguh ok?"
Pastikan anak-anak solat 5 waktu sehari semalam walau apa jua masalah yang melanda. Jika kita biarkan dia meninggalkan solat walaupun sekali, anak-anak akan merasakan tidak bersalah jika meninggalkan solat.

Nyatakan kepada mereka tentang realiti masyarakat sekarang yang meringan-ringankan solat, tetapi kita tak mahu jadi seperti mereka. Ceritakan tentang kisah-kisah para sahabat dan orang-orang yang hebat kerana menjaga solat mereka.
Sentiasa bercerita tentang ganjaran syurga yang dikurniakan kepada orang-orang yang menjaga solat
Ceritakan juga kepada mereka tentang peranan syaitan yang akan mendatangkan rasa malas untuk solat. Jadi kita kena lawan!
Jika anak bertanya kepada ibu kenapa tidak solat semasa haid, beritahu perkara sebenar, jangan pula katakana kepadanya anda sakit perut. Nanti dia fikir, kalau sakit perut tak payah solat.. Haru dibuatnya!
Mantapkan solat anak-anak dengan mengajar hukum-hukum berkaitan dengan solat seperti rukun-rukun solat, syarat sah solat dan sebagainya, termasuk juga hukum bersuci
Solat tiang agama, sesiapa yang meninggalkannya maka dia meruntuhkan agama. Sama-sama kita mendidik anak-anak dengan panduan yang telah diberikan oleh Rasulullah s.a.w. Mudah-mudahan anak-anak akan menjadi saham yang terbaik buat kita di akhirat kelak.
Wallauhua 'lam

Muhasabah diri

alt
Setiap daripada kita lahir dengan seorang ibu dan seorang bapa. Ia satu nikmat pemberian Allah yang tiada nilainya di dunia ini. Carilah sampai ke hujung dunia. Kita hanya punya seorang ibu dan seorang bapa. Itulah landasan emas kita ke syurga yang didambakan setiap insan.
Daripada Abu Hurairah r.a. katanya, Bersabda Rasulullah s.a.w.
 "Apabila seseorang telah meninggal dunia putuslah segala amalannya kecuali tiga, sedekah jariah, atau ilmu yang dimanfaatkan atau anak soleh yang mendoakannya. (Hadis sahih riwayat Muslim)
Kewajipan mentaati ibu bapa ini sudah dijelaskan dalam al-Quran. Rasulullah s.a.w juga bersabda yang maksudnya: "Redha Allah bergantung pada redha dua ibu bapa, dan murka Allah bergantung pada murka kedua-dua ibu bapa."
Riwayat al-Hakim menjelaskan tanggungjawab anak terhadap kedua-dua ibu bapa terbahagi kepada dua iaitu tanggungjawab semasa mereka masih hidup dan tanggungjawab selepas mereka meninggal dunia. Semasa kedua-dua ibu bapa masih hidup anak-anak wajib berbakti dan berbuat baik kepada mereka kerana ibu bapa adalah orang yang paling banyak berjasa kepada anak.
Manakala apabila kedua-dua ibu bapa telah meninggal dunia adalah menjadi tanggungjawab anak-anak untuk mendoakan kesejahteraan ibu bapa mereka, menzirahi pusara mereka, melaksanakan nazar mereka yang belum tertunai, menghubungkan silaturahim dengan sahabat handai ibu bapa, mengqadakan puasa yang terhutang, menunaikan haji. Sekiranya mampu, membaca al-Quran dan melunaskan hutang ibu bapa yang belum langsai semasa hayat mereka.
Sesungguhnya bagi setiap anak, meskipun mempunyai keluarga sendiri mereka wajib mentaati dan menghormati kedua-dua ibu bapa. Anak yang tidak mentaati kedua-dua ibu bapa dianggap sebagai anak yang derhaka sedangkan kesalahan menderhaka termasuk di kalangan dosa-dosa besar.
Setiap anak yang derhaka akan dilaknat oleh Allah S.W.T. Amalan dan ibadah mereka tidak diterima dan tidak akan mendapat ganjaran yang memungkinkan perbuatan baik yang dilakukan sepanjang hayatnya akan sia-sia. Oleh itu Islam menitikberatkan keredaan kedua-dua ibu bapa agar hidup sentiasa diberkati Allah.

Ada sebuah kisah yang menyentuh hati mengenai anak yang taat kepada kedua orang tuanya. Pada zaman Nabi Musa a.s terdapat seorang pemuda yang memuliakan ibu bapanya. Lalu Nabi Musa a.s pergi ke rumah pemuda itu untuk melihat apakah amalan yang dilakukannya itu. Setelah memberi salam pemuda itu menjemput Nabi Musa a.s masuk ke dalam rumahnya. Baginda kemudian duduk di ruang tamu rumah pemuda tersebut.
Namun pemuda itu tidak melayan Nabi Musa a.s. Nabi Musa hairan dengan tingkah laku pemuda itu. Pemuda itu terus masuk ke dalam bilik. Kemudian beliau keluar dan membawa seekor khinzir betina keluar dari bilik itu. Dia mendukungnya dengan cermat, kemudian memandikannya. Nabi Musa sekali lagi kehairanan dan berbisik di dalam hati baginda "apakah ertinya semua ini?"
Babi itu dibersihkan dan dimandikan dengan baik. Setelah itu khinzir itu dilap hingga kering serta dipeluk dan dicium kemudian dihantar semula ke dalam bilik tadi. Selepas itu pemuda itu keluar semula dengan seekor khinzir jantan pula dan lebih besar sedikit daripada yang tadi. Dia kemudian melakukan hal yang sama seperti khinzir yang sebelumnya juga.
Selepas semua kerja selesai barulah dia melayan Nabi Musa a.s. Lalu Nabi Musa a.s bertanya kepada pemuda itu tadi "Apakah agama tuan?" "Islam agamaku"jawab pemuda itu ringkas. "Habis kenapa kamu membela khinzir?" tanya Nabi Musa a.s lagi.
Wahai tuan hamba kedua-dua khinzir yang aku dukung, dan aku mandikan itu tadi adalah ibu bapa kandungku. Oleh kerana mnereka banyak melakukan dosa besar, Allah menukarkan rupa mereka kepada rupa khinzir yang hodoh. Soal dosa mereka dengan Allah itu soal lain, itu urusannya sama Allah. Aku sebagai anak tetap melaksanakan tanggungjawabku kepada mereka berdua. Hari-hari aku berbakti kepada kedua orang tuaku itu sepertimana yang tuan hamba lihat tadi".
"setiap hari aku berdoa semoga Allah berikan rupa ayah dan ibu muka rupa mereka yang asal, tetapi Allah belum lagi mengkabulkannya," tambahnya lagi.
Maka ketika itu juga Allah berfirman dan menurunkan wahyu kepada Nabi Musa a.s "Wahai Musa inilah orang yang akan berjiran dengan kamu di syurga nanti hasil  baktinya yang sangat tinggi kepada ibu bapanya. Walaupun Ibu bapanya buruk dan hodoh dengan rupa khinzir, dia tetap juga berbakti. Oleh itu kami naikkan maqamnya sebagai anak soleh di sisi Kami".
Allah juga berfirman lagi yang bermaksud "Oleh kerana dia telah berada di maqam anak yang soleh di sisi Kami, maka Kami angkat doanya. Tempat ibu bapanya yang Kami sediakan di neraka telah kami pindahkan ke dalam syurga".
Sayangi dan hargailah ibu bapa kita sementara kita masih bernyawa. Ibu bapa yang masih punya nafas selayaknya mendapat kasih sayang kita sepenuhnya walau di mana kita berada. Walau siapa juga kita. Seandainya ibu bapa kita sudah pergi meninggalkan kita, itu maknanya tangungjawab kita sebagai anak baru sahaja bermula.

Sabtu, 3 Mac 2012

Jalan-Jalan Cari Makan

Hari ni pi temankan adinda M.i tengok barang utk buat hantaran kat taman melawati. Bawa alya farhanah bersama cikgu2 alya. Singgah jap makan kat Nasi Ayam Hailam. Seronok betul Alya farhanah.. sementara tu dia order ABC satu!!!!.. ha ha Kami order 5 nasi dan 1/2 ekor ayam.  Kesian adinda M.i kena paksa makan sampai habis. Cikgu U-u dan cikgu An pun sama. Lepas tu bawa mereka pi Danau kota dan terus balik semula ke Damansara. 

Jumaat, 2 Mac 2012

JUMAAT kau datang lagi.......

Sekali lagi perasaanku di usik. Menitis lagi air mata untuk jumaat yang ke 9 minggu... Al fatihah untuk arwah abah ISMAIL BIN ALI. Semoga abah dimasukkan ke dalam golongan orang-orang yang beriman.  

Khamis, 1 Mac 2012

Air mata...

 Lama betul tidak mengujungi blogku ini... 


Bulan Mac dah kembali lagi...
12 Mac ni genaplah 71 tahun umur abah tapi abah dah pergi dulu pada 6 Januari 2012.. Al fatihah buat abah. Semoga roh abah dicucuri rahmat Illahi dan ditempatkan di sisi orang-orang yang beriman...


Abah...
Secara jujurnya kita memang tak rapat. Tapi eno tahu abah sayangkan kami semua anak-anak abah yang 10 orang ni. Semasa hayat abah kita jarang bersama. Sesekali bila eno sekeluarga balik, abah datang dengan motor merah abah tu utk berjumpa cucu2 abah.. Abah tak pernah lupakan kami. Faez anak eno yang sulung tu sentiasa abah ambil berat. Setiap permintaannya akan abah tunaikan... " ..tok mail..abang nak sate.....". abah pasti akan belikan untuknya... terima kasih abah...


Abah...
.....x sanggup eno nak teruskan lagi..sebaknya hati eno abah.......... Ampunkan dosaku di dunia dan akhirat.. Bila eno dah ok eno akan coretkan lagi kisah abah...

Khamis, 18 Mac 2010

Puisi buat emak






Tiada kata yang sesuai untuknya
Tiada ganjaran sewajar kasihnya
Tiada balasan untuk setiap belaiannya
Maafkan aku sering terlupa
Terlihat dikala mata tersedar
Teringat dikala hatinya terluka
Layakkah aku untuk dirinya
Tiada keluhan dari bibirnya
Tiada keluhan dari sentuhan tangannya
Sebaliknya dia bimbang akan kekurangannya
Dia takut ada cela disebalik bimbingannya
Dia sangsi wujud ruang peti pengorbanannya
Sunggu tinggi cita-citanya
Hanya untuk kami anak-anaknya
Berjaya di dunia anak utamanya
Bahagia anak bahagialah dirinya
Walaupun ada yang alpa akan kehadiranya
Ada yang pantas menolak janji yang dikota
ada yang cuba menjauhinya
Sewaktu dia hilang dayanya
Namun dia tidak akan bertanya
Bertanya akan balasanya 
Malah dia mendoakannya
Betapa suci hatinya
Remuk terluka oleh permatanya
Berjayakah kita di sana
Bahagiakah kita
Dikala berlinangnya air mata kecewa
Di wajah yang penuh sejuta keperitan.... BIE 19/2/2003

Jumaat, 5 Mac 2010

DEMAM DENGGI.....

Salam semua, nak share sikit, tentang demam denggi ni sebab anak kami yang sulong baru sahaja sembuh dari mengidapinya pada 16 Feb 2010.. (sama tarikh birthday cik bienya).. nasib baik naluri hati seorang ibu yg cepat bertindak menghantarnya terus ke Hospital Sg. Buloh. Pada mulanya suhu badannya amat tinggi melebihi 40 dc. Dr menahanya di bilik kecemasan bagi memasukan air ke dlm badanya, Masa itu kuman denggi ni masih belum di kesan kerana baru 2 hari demam so dr meminta kami membawa dia pulang kerana wad penuh.

Pada keesokan harinya demamnya tidak kebah lagi so suamiku membawanya sekali lagi ke hospital, kali ini dia ditahan wad kerana keadaannya yg amat lemah dan bacaan platelets darahnya sudah turun ke 166 dan kepekatan darahnya sudah naik.. (normal 31) ke  43. Ini amat membahayakan buat anak kami kerana ini adalah punya yg boleh membawa kepada kematian. Nauzubillah......

Pada 18 Febuari 2010, ketika anak kami sedang makan tengahari dr datang utk membuat pemeriksaan, agak terkejut bila dr memberitau bahawa denyutan nadinya terhenti lalu memanggil dr pakar untuk memastikan keadaan dan terus bertindak mengarahkan staff nurse memindahkannya ke bilik pengawasan dengan kadar yang segera. Bayangkan bagaimana perasaan kami sebagai ibubapa bila melihat keadaan ini ketika itu.

Platelets darahnya terus turun sehingga 27, ini amat merisaukan. Sudah masuk hari ke 4, dr semakin bimbang dgn keadaan ini. Kami terus berusaha, kami bagi dia makan sup ketam, minum 100 plus, minum air ACPi dan macam-macam lg yg dikatakan mampu membantu (pandangan dan nasihat kekawan.. terima kasih). Namun pada keesokan harinya bacaan platelet darahnya semakin turun sehinngga 22. Dr pun pelik kerana demamnya dah tiada, kuman denggi pun sudah disahkan sembuh (hilang), virus lain pun tiada tetapi keadaan anak masih macam itu. 

Pada hari sabtu 20 Febuari 2010 dr cuba sekali lagi mengambil sample darahnya. ALhamdulillah bacaan pada pagi itu naik sedikit ke 24,.." hanya 2 je naik? " kata dr. Kami terus meminta anak kami minum lebih banyak air sehinggalah pada tengahari dr sekali lg mengambil sample darah. Sesungguhnya Allah itu Maha Kaya, Maha Mendengar dan Maha Mengasihani, bacaan darahnya naik kembali ke 37. Alhmadulillah syukur.....
Doktor membenarkan anak kami balik, sedangkan bacaan platelets darahnya masih rendah. Alasan doktor, kenaikan bacaan platelets darahnya ini sudah cukup membuktikan anak kami beransur sihat.... (rasanya wad penuh...). Tepat jam 5.00 petang kami keluar meninggalkan Hospital Sg, Buloh....

So saya nak share tanda-tanda demam denggi ini.

1. Demam panas dengan tiba-tiba (x ada batuk atau selesema)
2. Lemah seleuruh badan dan sendi-sendi
3. Hilang selera makan
4. Pening dan loya atau muntah
5. Najis berubah warna ke warna hitam atau bertar.
Jika tanda-tanda ini ada walaupun 2 dari tanda di atas cepatlah pergi ke HOSPITAL jangan tunggu lagi.


Khamis, 4 Mac 2010

Permata Hatiku


Dah lama tak berkongsi cerita kat bloq ni, so hari ni nak berkongsi dengan kekawan semua tentang masalah anak-anak kita.....

ANGIN (KEMBONG)...nak share sebab baby ibu selalu mengidapinya sejak lahir sampai la ni...
ALYA FARHANAH
Kembong perut terjadi apabila terdapat angin dalam perut bayi. Angin boleh masuk dalam perut bayi semasa bayi menyusu, menangis atau pun bernafas dan mengakibatkan bayi berasa tidak selesa dan sakit perut. bayi yang kembung biasanya akan menangis, tidak mahu tidur dan perutnya keras dan terik.

Mengapa bayi kembung

Bayi yang kerap kembung perut perlu disendawakan setiap kali menyusu. Bayi yang menyusu badan kurang mengalami kembung...(babyku kena juga) berbanding bayi yang menyusu botol. Bayi menyusu badan boleh mengawal aliran susu yang keluar dan menghisap dengan lebih perlahan, maka kurang udara yang ditelan. Walau bagaiman pun, bayi yang menyusu badan juga harus kerap disendawakan jika dia menyusu dengan cepat atau aliran susu agak laju. Kekacang yang dimakan oleh ibu yang menyusu dikatakan boleh menyebabkan perut bayi kembung tetapi tidak dapat dipastikan kesahihanya... 


Jumaat, 23 Oktober 2009

Lahirnya puteri tunggalku... ALYA FARHANAH BINTI HJ. AHMAD AZAM




ALYA bermaksud ketinggianku.....
FARHANAH bermaksud kegembiraan, riang gembira

Alya Farhanah seberat 3.77 kg, selamat dilahirkan di Hospital Selayang pada 15 October 2009 jam 2.44 pagi setelah sakit pada jam 12.45. Alhamdulillah semuanya selamat..





















Ahad, 8 Mac 2009

Mengandung lagi anak ke 4...alhamdulillah






3 November 2009... tarikh aku melahirkan anak yang ke 4, alhamdulillah... semoga kali ini aku dikurniakan anak perempuan pula selepas 3 hero... doakan ya, amin.....








8 Mac 2009

Hari ini pergi le rumah mertua madi kat Saujana Utama, ada majlis sambutan hari lahir ASALAN AMSYAR yang ke 1 tahun bersama oninya kak Ann yg ke????.Rahsia katanya.. he he. aku sekeluarga, kakcik sekeluarga dan angah sekeluarga sahaja yg dtg bagi pihak kami adik beradik Palong 1.

9 Mac 2009
Esok mak nak datang KL katanya..... semoga selamat sampai.